Sejarah Penyihir dari Masa ke Masa

Sejarah Penyihir dari Masa ke Masa

Penyihir dianggap sebagai makhluk jahat oleh orang-orang Kristen mula-mula di Eropa, yang mengilhami tokoh Halloween yang ikonik.

Gambar-gambar penyihir telah muncul dalam berbagai bentuk sepanjang sejarah — dari wanita jahat, berhidung kutil berkerumun di atas kuali berisi cairan mendidih hingga makhluk berkerudung bermuka masam yang berkuda melintasi langit di atas sapu mengenakan topi runcing. Dalam budaya pop, sang penyihir telah digambarkan sebagai ibu rumah tangga pinggiran kota yang baik hati dan berkedut; seorang remaja yang canggung belajar mengendalikan kekuatannya dan trio saudari terpesona yang memerangi kekuatan jahat. Namun, sejarah nyata para penyihir itu gelap dan, seringkali bagi para penyihir, mematikan.

Asal Mula Penyihir

Penyihir mula-mula adalah orang-orang yang berlatih sihir, menggunakan mantra sihir dan meminta bantuan roh atau untuk membawa perubahan. Kebanyakan penyihir dianggap penyembah berhala yang melakukan pekerjaan Iblis. Namun, banyak yang hanya penyembuh alami atau yang disebut "wanita bijak" yang pilihan profesinya disalahpahami.

Tidak jelas kapan tepatnya penyihir datang di kancah sejarah, tetapi salah satu catatan paling awal dari seorang penyihir ada dalam Alkitab dalam kitab 1 Samuel, diperkirakan ditulis antara 931 SM. dan 721 SM. Ini menceritakan kisah ketika Raja Saul mencari Penyihir Endor untuk memanggil roh nabi Samuel yang sudah mati untuk membantunya mengalahkan pasukan Filistin.

Penyihir itu membangkitkan Samuel, yang kemudian menubuatkan kematian Saul dan putra-putranya. Keesokan harinya, menurut Alkitab, putra-putra Saul mati dalam pertempuran, dan Saul bunuh diri.

Ayat-ayat Perjanjian Lama lainnya mengutuk penyihir, seperti yang sering dikutip Keluaran 22:18, yang mengatakan, "kamu tidak akan menderita penyihir untuk hidup." Perikop-perikop Alkitab tambahan mengingatkan terhadap ramalan, melantunkan atau menggunakan penyihir untuk menghubungi orang mati.

'Malleus Maleficarum'

Histeria penyihir benar-benar menguasai Eropa pada pertengahan 1400-an, ketika banyak tersangka penyihir mengaku, seringkali di bawah siksaan, terhadap berbagai perilaku jahat. Dalam satu abad, perburuan penyihir sudah biasa dan sebagian besar terdakwa dieksekusi dengan membakar di tiang pancang atau digantung. Wanita lajang, janda dan wanita lain di pinggiran masyarakat menjadi sasaran utama.

Antara tahun 1500 dan 1660, hingga 80.000 tersangka penyihir dihukum mati di Eropa. Sekitar 80 persen dari mereka adalah wanita yang dianggap bersekongkol dengan Iblis dan dipenuhi dengan nafsu. Jerman memiliki tingkat eksekusi sihir tertinggi, sedangkan Irlandia memiliki terendah.

Publikasi “Malleus Maleficarum” —ditulis oleh dua orang Dominikan Jerman yang dihormati pada tahun 1486 — kemungkinan mendorong mania penyihir untuk menjadi viral. Buku itu, biasanya diterjemahkan sebagai "The Hammer of Witches," pada dasarnya adalah panduan tentang cara mengidentifikasi, berburu, dan menginterogasi para penyihir.

"Malleus Maleficarum" menyebut sihir sebagai bid'ah, dan dengan cepat menjadi otoritas bagi umat Protestan dan Katolik yang berusaha membasmi para penyihir yang tinggal di antara mereka. Selama lebih dari 100 tahun, buku itu menjual lebih banyak salinan buku lain di Eropa kecuali Alkitab.

Percobaan Penyihir Salem

Ketika histeria penyihir menurun di Eropa, ia tumbuh di Dunia Baru, yang terhuyung-huyung akibat perang antara Prancis dan Inggris, epidemi cacar dan ketakutan akan serangan dari suku-suku asli Amerika yang bertetangga. Suasana tegang sudah matang untuk menemukan kambing hitam. Mungkin percobaan penyihir paling terkenal terjadi di Salem, Massachusetts pada 1692.

Percobaan penyihir Salem dimulai ketika Elizabeth Parris yang berusia 9 tahun dan Abigail Williams yang berusia 11 tahun mulai menderita kecocokan, pembengkokan tubuh, dan teriakan yang tidak terkendali (hari ini, diyakini bahwa mereka diracuni oleh jamur yang menyebabkan kejang dan delusi) . Ketika lebih banyak wanita muda mulai menunjukkan gejala, histeria massal terjadi, dan tiga wanita dituduh melakukan sihir: Sarah Good, Sarah Osborn dan Tituba, seorang wanita diperbudak yang dimiliki oleh ayah Parris. Tituba mengaku sebagai penyihir dan mulai menuduh orang lain menggunakan sihir hitam. Pada 10 Juni, Bridget Bishop menjadi penyihir tertuduh pertama yang dihukum mati selama Pengadilan Penyihir Salem ketika dia digantung di tiang gantungan Salem. Akhirnya, sekitar 150 orang dituduh dan 18 orang dihukum mati. Perempuan bukan satu-satunya korban Pengadilan Penyihir Salem; enam orang pria juga dihukum dan dieksekusi.

Massachusetts bukan yang pertama dari 13 koloni yang terobsesi dengan penyihir. Di Windsor, Connecticut pada tahun 1647, Alse Young adalah orang pertama di Amerika yang dieksekusi karena sihir. Sebelum pengadilan terakhir penyihir Connecticut berlangsung pada tahun 1697, empat puluh enam orang dituduh melakukan sihir di negara bagian itu dan 11 orang dihukum mati karena kejahatan tersebut.

Di Virginia, orang-orang tidak terlalu khawatir tentang penyihir. Bahkan, di Lower Norfolk County pada 1655, sebuah undang-undang disahkan menjadikannya kejahatan untuk menuduh seseorang sihir. Namun, sihir masih menjadi perhatian. Sekitar dua lusin pengadilan penyihir (sebagian besar wanita) terjadi di Virginia antara tahun 1626 dan 1730. Tak satu pun dari terdakwa dieksekusi.

Apakah Penyihir Benar-Benar Ada?

Salah satu penyihir paling terkenal dalam sejarah Virginia adalah Grace Sherwood, yang tetangganya menuduhnya membunuh babi mereka dan menggunting kapas mereka. Tuduhan lain menyusul dan Sherwood dibawa ke pengadilan pada 1706.

Pengadilan memutuskan untuk menggunakan tes air yang kontroversial untuk menentukan apakah dia bersalah atau tidak. Lengan dan kaki Sherwood diikat dan dia dilemparkan ke badan air. Diperkirakan jika dia tenggelam, dia tidak bersalah; jika dia melayang, dia bersalah. Sherwood tidak tenggelam dan dihukum karena menjadi penyihir. Dia tidak terbunuh tetapi dipenjara dan selama delapan tahun.

Sebuah artikel satiris (konon ditulis oleh Benjamin Franklin) tentang persidangan penyihir di New Jersey diterbitkan pada 1730 di Pennsylvania Gazette. Hal itu mengungkap kekonyolan beberapa tuduhan sihir. Tidak lama sebelum penyihir mania mati di Dunia Baru dan undang-undang disahkan untuk membantu melindungi orang dari tuduhan dan penghukuman yang salah.

Kitab Bayangan

Penyihir modern Dunia Barat masih berjuang untuk mengguncang stereotip sejarah mereka. Kebanyakan mempraktikkan Wicca, agama resmi di Amerika Serikat dan Kanada.

Wiccan menghindari kejahatan dan kemunculan kejahatan di semua biaya. Moto mereka adalah untuk “tidak melukai siapa pun,” dan mereka berusaha untuk menjalani kehidupan yang damai, toleran, dan seimbang selaras dengan alam dan kemanusiaan.

Banyak penyihir modern masih melakukan sihir, tetapi jarang ada yang menyeramkan tentang hal itu. Mantra dan mantra mereka sering kali berasal dari Kitab Bayangan mereka, kumpulan kebijaksanaan dan ilmu sihir abad ke-20, dan dapat dibandingkan dengan tindakan doa dalam agama lain. Ramuan sihir zaman modern lebih cenderung menjadi obat herbal untuk flu daripada hex untuk menyakiti seseorang.

Mantra sihir hari ini biasanya digunakan untuk menghentikan seseorang dari melakukan kejahatan atau membahayakan diri mereka sendiri. Ironisnya, sementara kemungkinan beberapa penyihir sejarah menggunakan sihir untuk tujuan jahat, banyak yang mungkin memeluknya untuk penyembuhan atau perlindungan terhadap amoralitas yang dituduhkan kepada mereka.

Tetapi para penyihir - baik yang sebenarnya atau yang dituduh - masih menghadapi penganiayaan dan kematian. Beberapa pria dan wanita yang diduga menggunakan sihir telah dipukuli dan dibunuh di Papua Nugini sejak 2010, termasuk seorang ibu muda yang dibakar hidup-hidup. Episode kekerasan serupa terhadap orang-orang yang dituduh sebagai penyihir telah terjadi di Afrika, Amerika Selatan, Timur Tengah, dan di komunitas-komunitas imigran di Eropa dan Amerika Serikat.

Keywords : penyihir, sejarah penyihir, ahli nujum

Share: