COVID: 10 Teori Konspirasi Saat Ini

COVID: 10 Teori Konspirasi Saat Ini

INDORAMAL.COM - Ketika krisis COVID-19 memburuk, dunia juga menghadapi pandemi informasi global yang keliru. Teori konspirasi yang berperilaku seperti virus sendiri menyebar dengan cepat secara online seperti halnya SARS-CoV-2 yang offline. Berikut adalah 10 teori konspirasi teratas yang beredar.

1. Menyalahkan 5G

Teori konspirasi ini seharusnya mudah dibantah: secara biologis mustahil bagi virus untuk menyebar menggunakan spektrum elektromagnetik. Yang terakhir adalah gelombang / foton, sedangkan yang pertama adalah partikel biologis yang terdiri dari protein dan asam nukleat. Tapi itu bukan itu intinya - teori konspirasi menarik karena mereka sering menghubungkan dua hal yang pada awalnya mungkin berkorelasi; dalam hal ini, peluncuran jaringan 5G secara cepat terjadi bersamaan dengan pandemi. Isyarat meme virus yang menghubungkan keduanya, dengan giat dipromosikan oleh para aktivis anti-vaksin yang telah lama menyebarkan ketakutan tentang radiasi elektromagnetik, didorong oleh Kremlin.

Perlu diulangi, sebagaimana ditunjukkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bahwa virus tidak dapat bepergian di jaringan seluler, dan bahwa COVID-19 menyebar dengan cepat di banyak negara yang tidak memiliki jaringan 5G. Meski begitu, teori konspirasi ini - setelah disebarkan oleh selebriti dengan pengikut media sosial besar - telah menyebabkan menara ponsel dibakar di Inggris dan di tempat lain.

2. Bill Gates Sebagai Kambing Hitam

Kebanyakan teori konspirasi, seperti virus yang mereka sukai, terus bermutasi dan memiliki beberapa varian yang beredar pada satu waktu. Banyak plot dan subplot ini tampaknya melibatkan Bill Gates, yang menjadi target baru disinformasi setelah dengan lembut mengkritik penggundulan Organisasi Kesehatan Dunia. Menurut New York Times, anti-vaxxers, anggota QAnon dan pakar sayap kanan telah menyita video pembicaraan Ted tahun 2015 yang diberikan oleh Gates - di mana ia membahas wabah Ebola dan memperingatkan pandemi baru - untuk memperkuat klaim mereka dia tahu sebelumnya tentang pandemi COVID atau bahkan sengaja menyebabkannya.

Varian terbaru dari teori konspirasi ini, khususnya yang dicintai oleh para aktivis anti-vaksinasi, adalah gagasan bahwa COVID adalah bagian dari plot yang dipimpin Gates yang pengecut untuk memvaksinasi populasi dunia. Ada beberapa kebenaran dalam hal ini, tentu saja: memvaksinasi sebagian besar populasi dunia mungkin merupakan satu-satunya cara untuk menghindari korban jiwa akhirnya dalam puluhan juta. Tetapi anti-vaxxers tidak percaya vaksin bekerja. Sebaliknya beberapa telah menyebarkan mitos bahwa Gates ingin menggunakan program vaksinasi untuk menanamkan microchip digital yang entah bagaimana akan melacak dan mengendalikan orang. Penyebaran informasi yang salah berarti bahwa ID2020, sebuah nirlaba kecil yang berfokus pada pembuatan ID digital untuk orang-orang miskin di seluruh dunia, harus menghubungi FBI. (Aliansi Cornell untuk Sains sebagian didanai oleh Yayasan Bill & Melinda Gates.)

3. Virus dari Laboratorium Tiongkok

Paling tidak ini memiliki manfaat menjadi masuk akal. Benar bahwa pusat epidemi asli, kota Wuhan di Cina, juga menjadi tuan rumah lembaga virologi tempat para peneliti telah mempelajari virus kelelawar kelelawar untuk waktu yang lama. Salah satu peneliti ini, Shi Zhengli, seorang ahli virologi terkemuka yang menghabiskan waktu bertahun-tahun mengumpulkan sampel kotoran kelelawar di gua-gua dan merupakan ahli utama tentang wabah SARS sebelumnya, cukup khawatir tentang prospek bahwa ia menghabiskan waktu berhari-hari dengan panik memeriksa catatan laboratorium untuk melihat apakah ada sesuatu yang terjadi. menjadi salah. Dia mengaku bernafas lega ketika sekuensing genetik menunjukkan bahwa coronavirus SARS-CoV-2 yang baru tidak cocok dengan virus yang disampel dan dipelajari di Institut Virologi Wuhan oleh timnya.

Namun, kebetulan semata-mata lembaga pimpinan China yang mempelajari virus korona kelelawar berada di kota yang sama dengan asal mula wabah COVID telah terbukti terlalu berair untuk ditentang oleh para konspirasis. Ide ini awalnya diunggulkan melalui film dokumenter panjang yang diproduksi oleh Epoch Times, sebuah outlet berita berbahasa Inggris yang berbasis di Amerika Serikat dengan tautan ke sekte keagamaan Falun Gong yang telah lama dianiaya oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) . The Epoch Times bersikeras menyebut COVID "virus PKC" dalam semua liputannya. Teorinya sekarang telah menjadi arus utama, yang dilaporkan di Washington Post, Times (Inggris) dan banyak outlet lainnya.

4. COVID diciptakan Sebagai Senjata Biologis

Varian yang lebih mewah adalah bahwa COVID tidak hanya melarikan diri dari laboratorium, tetapi juga sengaja diciptakan oleh para ilmuwan Cina sebagai senjata biowarfare. Menurut Pew Research, "hampir tiga dari 10 orang Amerika percaya bahwa COVID-19 dibuat di laboratorium," baik secara sengaja atau tidak sengaja (yang pertama lebih populer: secara khusus, 23 persen percaya itu dikembangkan dengan sengaja, dengan hanya 6 persen percaya itu kecelakaan).

Teori bahwa Cina entah bagaimana menciptakan virus ini sangat populer di kanan politik AS. Ini mendapatkan liputan utama berkat Senator AS Tom Cotton (Republik, Arkansas) yang memperkuat teori yang pertama kali ditayangkan di Washington Examiner (outlet media yang sangat konservatif) bahwa Institut Virologi Wuhan "terkait dengan program bio-senjata rahasia Beijing."

Teori ini dapat dengan mudah dibantah sekarang karena ada bukti ilmiah yang jelas - berkat pengurutan genetik - bahwa virus SARS-CoV-2 sepenuhnya berasal dari alam sebagai virus zoonosis yang berasal dari kelelawar. Pemeriksa sejak itu menambahkan koreksi di bagian atas karya asli mengakui cerita itu mungkin salah.

5. Militer AS mengimpor COVID ke Cina

Pemerintah Cina menanggapi teori anti-Cina dengan teori konspirasi sendiri yang berusaha untuk menyalahkan Amerika Serikat. Ide ini awalnya disebarkan oleh juru bicara kementerian luar negeri Cina Zhao Lijian, yang menge-Tweet "kemungkinan militer AS membawa virus ke Wuhan." Komentar-komentar ini, menurut berita Voice of America, "menggemakan konspirasi yang dikabarkan, beredar luas di Cina, bahwa personel militer AS telah membawa virus ke China selama partisipasi mereka dalam 2019 Military World Games di Wuhan Oktober lalu." Bagi China, seperti yang dilaporkan Atlantik, teori konspirasi ini, dan upaya yang menyertainya untuk mengubah nama COVID menjadi "virus AS," adalah "taktik geopolitik" transparan - berguna untuk propaganda domestik tetapi tidak dipercaya secara internasional.

6. GMO Yang Harus disalahkan

Tanaman rekayasa genetika telah menjadi target para ahli teori konspirasi selama bertahun-tahun, jadi tidak mengherankan melihat GMO disalahkan pada tahap awal pandemi COVID. Pada awal Maret, pengacara Italia Francesco Billota menulis artikel aneh untuk Il Manifesto, dengan salah mengklaim bahwa tanaman transgenik menyebabkan polusi genetik yang memungkinkan virus berkembang biak karena “ketidakseimbangan” lingkungan yang dihasilkan. Aktivis anti-transgenik juga mencoba menyalahkan pertanian modern, yang aneh, karena jalur virus yang diketahui ke populasi manusia - seperti halnya Ebola, HIV, dan banyak lainnya - adalah melalui praktik yang sangat kuno yaitu menangkap dan membunuh satwa liar.

Ironisnya, GMO hampir pasti akan menjadi bagian dari solusi vaksin apa pun. Jika salah satu dari 70 proyek vaksin yang sedang berjalan bekerja (yang merupakan jika besar), itu akan menjadi satu-satunya cara yang dijamin dunia dapat keluar dari kekacauan COVID. Vaksin dapat didasarkan pada virus GM yang dilemahkan atau menggunakan antigen yang diproduksi di jalur sel serangga atau tanaman GM. Jika GMO membantu menyelamatkan dunia dari kutukan COVID, mungkin mereka akan berhenti menjadi kata yang kotor.

7. COVID-19 Sebenarnya Tidak Ada

Menurut ahli teori konspirasi profesional seperti David Icke dan InfoWars 'Alex Jones, COVID-19 sebenarnya tidak ada, tetapi merupakan plot oleh elit globalis untuk mengambil kebebasan kita. Versi awal yang lebih lemah dari teori ini lazim pada hak politik dengan anggapan bahwa coronavirus novel akan "tidak lebih buruk dari flu" dan versi yang lebih baru sekarang mempengaruhi protes anti-lockdown di beberapa negara bagian di AS. Karena orang-orang percaya semakin menolak untuk mengamati langkah-langkah jarak sosial, mereka dapat secara langsung membantu untuk menyebarkan epidemi lebih lanjut di daerah mereka dan meningkatkan tingkat kematian yang dihasilkan.

8. Pandemi Sedang dimanipulasi Oleh 'Keadaan Dalam'

Beberapa percaya bahwa "keadaan dalam" elit Amerika berencana untuk melemahkan presiden - dan bahwa Dr. Anthony Fauci, wajah respon pandemi coronavirus AS - adalah anggota rahasia. Ekspresi ketidakpercayaan Fauci ketika keadaan yang dalam disebutkan saat konferensi pers seharusnya memberikan permainan.

9. COVID adalah Plot oleh Farmasi Besar

Banyak promotor teori konspirasi pada kenyataannya adalah aktor pintar yang mencoba untuk menjual produk dukun. Alex Jones, di antara ocehan tentang tipuan dan New World Order, mendesak pemirsa untuk membeli pil ajaib mahal yang ia klaim dapat menyembuhkan semua penyakit yang diketahui. Mercola, dukun anti-vax dan anti-GMO yang telah dilarang dari Google karena menjajakan informasi yang salah, mengklaim bahwa vitamin (dan berbagai produk lain yang ia jual) dapat menyembuhkan atau mencegah COVID. NaturalNews, situs konspiratis lain, menjual segala macam pil, ramuan, dan peralatan prepper. Para konspiratis ini bergantung pada pasar mereka untuk membuat orang percaya bahwa pengobatan berbasis bukti (yaitu konvensional) tidak berfungsi dan merupakan plot oleh perusahaan farmasi besar untuk membuat kita sakit. Konspirasi Big Pharma adalah pokok narasi anti-vaksinasi, sehingga tidak mengherankan bahwa mereka telah berubah menjadi usia virus corona.

10. Tingkat kematian COVID meningkat

Gagasan bahwa tingkat kematian COVID sedang meningkat dan oleh karena itu tidak ada alasan untuk mematuhi peraturan lockdown atau tindakan jarak sosial lainnya. Yang menonjol dalam mempromosikan mitos ini adalah Dr. Annie Bukacek, yang pidatonya memperingatkan bahwa sertifikat kematian COVID sedang dimanipulasi telah dilihat lebih dari seperempat juta kali di YouTube. Bukacek muncul dalam jas lab putih dan dengan stetoskop di lehernya, membuatnya tampak seperti sumber medis yang berwenang. Namun, gali lebih dalam, seperti yang dilakukan majalah Rolling Stone, dan ternyata dia sebenarnya aktivis anti-vaksinasi dan anti-aborsi yang paling kanan, yang sebelumnya terkenal karena membawa janin plastik kecil ke badan legislatif negara bagian Montana. Desakannya bahwa tingkat kematian COVID meningkat, tentu saja, tidak memiliki dasar. Lebih mungkin jumlah korban jiwa saat ini adalah jumlah yang sangat kecil.

Cara Mengenali dan Menyanggah Teori Konspirasi

Penting untuk berbicara dan memerangi informasi yang keliru dan narasi konspirasi online, baik tentang COVID atau perubahan iklim atau hal lainnya. Buku pegangan ini (PDF) oleh John Cook dan Stephan Lewandowsky, keduanya memiliki pengalaman luas dalam memerangi penolakan iklim, adalah alat yang penting.

Keywords : covid 19, konspirasi coronavirus,

Share: