Mengenal Voodoo, Voudon, dan Zombie

Mengenal Voodoo, Voudon, dan Zombie

Voodoo adalah karikatur dari voudon budaya pop yang sensasional, agama Afro-Karibia yang berasal dari Haiti, meskipun pengikutnya dapat ditemukan di Jamaika, Republik Dominika, Brasil, Amerika Serikat dan di tempat lain. Ini tidak ada hubungannya dengan apa yang disebut boneka atau zombie voodoo.

Voudon merujuk pada "bermacam-macam unsur budaya: kepercayaan dan praktik pribadi, termasuk sistem rumit praktik medis rakyat; sistem etika yang ditransmisikan lintas generasi termasuk peribahasa, cerita, lagu, dan cerita rakyat . Voudon lebih dari sekadar kepercayaan, ini adalah cara hidup "tulis Leslie Desmangles, seorang profesor Haiti di Hartford's Trinity College di" The Encyclopedia of the Paranormal "(Prometheus Books, 1996).

Voudon mengajarkan kepercayaan pada makhluk tertinggi yang disebut Bondye, dewa pencipta yang tidak diketahui dan tidak terlibat. Orang-orang percaya Voudon menyembah banyak roh (disebut loa), yang masing-masing bertanggung jawab atas wilayah atau bagian kehidupan tertentu. Jadi, misalnya, jika Anda seorang petani, Anda mungkin memberikan pujian dan persembahan kepada semangat pertanian; jika Anda menderita cinta tak berbalas, Anda akan memuji atau meninggalkan persembahan untuk Erzulie Freda, semangat cinta, dan sebagainya. Selain membantu (atau menghalangi) urusan manusia, loa juga dapat memanifestasikan diri mereka dengan memiliki tubuh para penyembah mereka.

Pengikut voudon juga percaya pada energi universal dan jiwa yang dapat meninggalkan tubuh selama mimpi dan kepemilikan roh. Dalam teologi Kristen, kepemilikan rohani biasanya dianggap sebagai tindakan jahat, baik Setan atau entitas iblis yang mencoba memasuki bejana manusia yang tidak rela. Di voudon, bagaimanapun, kepemilikan oleh loa diinginkan. Dalam sebuah upacara yang dipandu oleh seorang pendeta atau pendeta wanita, kepemilikan ini dianggap sebagai pengalaman spiritual yang berharga dan berhubungan langsung dengan dunia roh.

Sejarah Voudon

Voudon berasal dari para budak yang menggabungkan unsur-unsur tradisi dan kepercayaan Afrika Barat mereka dengan Katolik Roma yang dipaksakan kepada mereka oleh tuan mereka dalam suatu proses yang disebut sinkretisme. Undang-undang tahun 1685 melarang praktik agama-agama Afrika dan mengharuskan semua tuan untuk mengristenkan budak mereka dalam waktu delapan hari setelah kedatangan mereka. Perbudakan dimaafkan oleh Gereja Katolik sebagai alat untuk mempertobatkan orang Afrika menjadi orang Kristen yang jujur secara moral. Budak-budak yang dipaksa mengadopsi ritual-ritual Katolik dengan demikian memberi mereka makna ganda, dan dalam proses itu banyak roh mereka menjadi diasosiasikan dengan para santa Kristen.

Lebih jauh, Desmangles mencatat, "Banyak roh Afrika diadaptasi ke lingkungan baru mereka di Dunia Baru. Ogun, misalnya, semangat Nigeria dari para tukang besi, perburuan dan peperangan mengambil kepribadian baru ... Ia menjadi Ogou, militer pemimpin yang telah memimpin phalanx berperang melawan penindasan. Di Haiti hari ini, Ogou menginspirasi banyak revolusi politik yang menggulingkan rezim opresif yang tidak diinginkan. "

Meskipun perbudakan Haiti berakhir pada awal 1800-an, pengikut voudon sering dianiaya oleh pihak berwenang yang menjelekkan agama mereka. Sebuah buku 1889 berjudul "Hayti, atau Republik Hitam" (Filiquarian, 2012) secara keliru menghubungkan pengorbanan manusia, kanibalisme, dan kekejaman lainnya dengan voudon, yang semakin menyebarkan ketakutan terhadap agama. Banyak orang Kristen fundamentalis masih menganggap voudon dan voodoo dengan kecurigaan, menghubungkannya dengan ilmu gaib, ilmu hitam dan Setanisme. Bahkan saat ini "voodoo" sering digunakan sebagai kata sifat untuk menggambarkan sesuatu yang tidak dapat diketahui, misterius atau tidak dapat bekerja (misalnya, pada tahun 1980 George H. W. Bush terkenal melecehkan kebijakan moneter Ronald Reagan sebagai "ekonomi voodoo").

Voodoo dan Zombie

Aspek-aspek yang lebih sensasional dari voudon, seperti kepercayaan pada zombie dan pengorbanan hewan, telah menyediakan "makanan" untuk berbagai acara televisi dan film dalam bentuk voodoo. Zombi adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana elemen agama dapat dikeluarkan dari konteks dan menjadi fenomena global.

Menurut Oxford English Dictionary, kata "zombie" pertama kali muncul dalam bahasa Inggris sekitar tahun 1810 ketika sejarawan Robert Southey menyebutkannya dalam bukunya "History of Brazil." Tetapi "zombi" ini bukanlah monster pemakan otak yang sudah dikenalnya, tetapi sebagai gantinya, seperti banyak voudon loa, dewa Afrika Barat. Kata itu kemudian datang untuk menyarankan kekuatan manusia yang vital yang meninggalkan cangkang tubuh, dan pada akhirnya makhluk manusia dalam bentuk tetapi kurang kesadaran diri, kecerdasan dan jiwa.

Zombi asli Haiti bukanlah penjahat tapi korban. Zombi Haiti dikatakan sebagai orang yang dibawa kembali dari kematian (dan kadang-kadang dikendalikan) melalui cara magis oleh para pendeta yang disebut bokor. Kadang-kadang, zombifikasi dilakukan sebagai hukuman (menimbulkan ketakutan pada mereka yang percaya bahwa mereka dapat disalahgunakan bahkan setelah kematian), tetapi seringkali zombie dikatakan telah digunakan sebagai tenaga kerja budak di perkebunan pulau dan perkebunan tebu (meskipun tidak ada bukti dari peternakan penuh zombie pernah ditemukan).

Voodoo yang populer di film dan fiksi memiliki sedikit kemiripan dengan kepercayaan atau praktik voudon nyata. Voodoo telah menjadi fitur yang menonjol dari industri pariwisata New Orleans, dengan banyak toko, tur, pameran, dan museum memanfaatkan koneksi historis kota itu (dan, beberapa ahli mengatakan, lemah) ke voudon. Tentu saja, melepaskan benda-benda suci dan ritual dari konteks aslinya untuk eksploitasi komersial bukanlah hal yang baru: saksikan penangkap mimpi Penduduk Asli Amerika buatan Cina dijual di toko-toko dolar.

Pada akhirnya, voudon memiliki reputasi yang tidak patut sebagai agama jahat. Meskipun beberapa ritual voudon melibatkan pengorbanan hewan, itu hampir tidak unik; banyak tradisi keagamaan lainnya melibatkan pertumpahan darah hewan, termasuk Kristen, Islam, Yahudi dan Hindu. Ironisnya adalah bahwa fitur voudon yang paling terkenal dan paling sensasional - termasuk boneka dan zombie voodoo - tidak ada hubungannya dengan kepercayaan dan praktik sebenarnya.

Keywords : voodoo, voudon, zombie, apa itu voodoo, fakta voodoo

Share: