Jin Pesuruh di Jogja

Jin Pesuruh di Jogja

Perkenalkan nama aku Dimas Suharyadi, ex mahasiswa UNY angkatan 2007. Disini aku akan mengawali cerita pertama kali berurusan sama makhluk ghaib.

Kisah pertama aku di tahun 2008 ketika menginjak perkuliahan semester 4. Aku ngontrak disebuah rumah di daerah concat selama 2th. Diawal tahun semua aman terkendali sampe dipertengahan tahun yang kedua ada kejadian yang buat aku bener-bener sadar bahwa makhluk ghaib itu memang ada.

Sedikit bahas tentang letak geografis kontrakan aku dulu ya, kontrakan aku ini besar dgn kapasitas 7 kamar tidur. Jadi disini aku tinggal bersama enam orang lainnya yang awalnya juga ga kenal sampe akrab. kanan kiri belakang kontrakan aku ini masih dibilang kebon gada tetangga dan didepan rumah ada balong ikan. Sejuk dan sepi suasana nya, enak untuk belajar.

Balik lagi ke kejadian yang akan aku ceritain, saat itu aku ada kuliah jam 2 siang di kampus, ga biasa-biasanya aku semangat padahal tiap matkul itu aku pasti bolos nitip absen. Kamar kost udah dikunci, aku pikir aman. Pas pulang ngampus sekitar jam 5 aku kaget gembok pintu kamer udah ada yang ngejebol. Langsung aku masuk kamar dan nyata seperti dugaan aku sebelum masuk tadi.

Laptopku ilang beserta charger nya, temen satu kontrakan aku tanyain satu persatu barangkali ada yang tau. Tapi ternyata saat itu rumah lagi gada orang.

Ada temen kampus yang nyaranin coba ke orang pinter aja. Biar di puter giling barang, jadi si laptop kalo akan dijual ga bakal laku.
Akhirnya setelah mikir ga pake lama, aku ngikutin saran temen aku.

Aku coba cari info orang pinter saat itu juga, alhamdulillah nya ga dapet, hahaha...

Akhirnya keesokan harinya aku hubungi temen-temen lain barangkali punya referensi orang pinter, dan ternyata ada yang punya kenalan di daerah sleman, aku lupa nama daerahnya tapi lumayan jauh dari concat. Langsung meluncur deh aku kesana sama temen aku yang kasih referensi.

Sampe disana aku jelasin permasalahan dan kronologisnya. Si bapak itu (orang pinter) cuma diem sambil ngangguk ngangguk

Nunggu si bapak lumayan lama mejamin mata...

Si bapak bilang, barangnya masih disekitar situ. Belum dipindah. Trus aku tanya, pelaku nya orang jauh atau orang deket...

Dan jawaban dari si bapak, "saya ga bisa lihat, karena ada benteng yang menghalangi".
Emank ga bisa ditembus pak? tanya aku...
Bukan ga bisa tapi ga elok...
Saya ga mau mencampuri urusan orang, penjelasan bapaknya.

Fix, ini bapak ga bisa ikut lebih jauh pencarian laptop aku yang ilang.
Aku harus nyari orang pinter lainnya, tapi setidaknya ada titik cerah tentang laptopnya.

Sekitar 2 hari cari info, aku dapet referensi lagi dari temen kampus tapi beda jurusan. Kita berdua sama-sama dari kota Cirebon, dia akan bantu untuk urusan aku. Aku ceritain semuanya, temen aku langsung kontek orang pinter itu yang notabene adalah guru spiritualnya. Langsung dilihatlah sama si guru, dan ga berapa lama kemudian si guru minta nama lengkap anak-anak kontrakan.

Mulai deh, pikiran negatif muncul...

Abis ngirim nama-nama via sms, ga sampe lima menit dapet balesan ada 2 nama dari 6 nama yang aku kirim. Saat itu aku langsung emosi pengen banget nglabrak anaknya. tapi temen aku nahan, karena kita gada bukti. Dan si guru bilang, ikhlasin aja barangnya...

Sumpah sedih banget bacanya. Ikhlasin laptop yang pada saat itu aku beli seharga 7 jeti. Yah akan gimana lagi, nasi udah jadi bubur. Akhirnya aku minta buat bales perbuatan mereka. Si guru nyanggupin, malah tanya ingin dimatiin atau gimana, busyet janganlah. Cukup mereka mengakui aja ya ga perlu balikin barang.

Syarat-syaratnya dikasih sama si guru. Air dari sumur masjid agung yang di keraton, kembang 7 rupa sama telor ayam kampung.

Aku balik ke kontrakan dari kost temenku sambil bawa syarat-syarat dari si guru. Semua anak kontrakan aku suruh kumpul, dan aku bilang demi gada kecurigaan diantara temen-temen semua aku minta bersedia minum air dari sumur masjid yang aku ambil sambil baca Al-fatihah sebelum minum.
aku pikir bakal ada yang ga bersedia, ternyata semua mau minum...

2 org tersangka ini, nyalinya cukup ok juga. karena sebelum aku kasih air nya, aku jelasin kalo memang temen-temen disini bersih semua dalam artian gada yang ngambil laptop aku insya Allah ga bakal kenapa-kenapa.

Abis magrib, aku dpt sms dari si guru, dia bilang jangan keluar rumah sampe besok pagi. Aku tanya kenapa, dia bilang "uda nurut aja demi keselamatan kamu".

Sial, udah ngomongin soal selamet aja...
Makinlah deg degan, suasana jdi ga enak...
Hawanya kerasa panas aja dirumah...

Abis Isya, anak-anak ngajakin jalan-jalan ke malioboro. beserta dengan 2 tersangka ini. Mikir daripada sendirian di rumah mending ikut aja, spooky banget soalnya. Aku telpon deh ceweku biar ikut nongkrong juga. Biar ada kendaraan sih, kan aku saat itu belum aku punya motor.

Baru aja sampe perempatan lampu merah ringroad utara, aku langsung ditelpon sama si guru sambil marah-marah.

G: mas, kamu ada dmn?
A: lagi dijalan pak akan kemalioboro sama anak-anak.
G: kan uda dibilang jangan kemana-mana, sekarang pulang ke rumah.
A: baik pak.

Gara-gara dimarahi akhirnya ga jadi deh ke malioboro, anak-anak pun ikut balik lagi ke kontrakan. Pas akan balik, si D salah satu tersangka tiba-tiba batuk dan muntah gtu. Aku ga tau dia muntah kenapa tapi wajahnya sampe pucet. Ajian makhluk ghaibnya bereaksi di pikiranku.

Sampe depan rumah kontrakan, cewe aku yang tadiny ceriwis tiba-tiba diem aja dan nundukin kepala langsung masuk ke dalem rumah.
karena bingung dan penasaran, aku tanya kenapa.

Eh jawabnya dia liat perempuan baju putih rambutnya panjang nutupin mukanya lagi duduk di atas rumah sambil nggoyang-nggoyangin kaki.

Keywords : kisah nyata jin, khodam pesuruh, khodam hitam

Share: