Genosida Anti-Komunis Indonesia Tahun 1965-1966, Ratusan Ribu Orang Terbunuh

Genosida Anti-Komunis Indonesia Tahun 1965-1966, Ratusan Ribu Orang Terbunuh

INDORAMAL.COM - Antara Oktober 1965 dan Maret 1966, anggota dan pendukung Partai Komunis Indonesia (PKI), yang terbesar ketiga di dunia pada saat itu, diburu dan dibunuh. Sejarawan Robert Cribb memperkirakan 200.000 hingga 800.000 orang terbunuh.

Kekerasan anti-komunis membawa Suharto ke kekuasaan pada tahun 1967, menggantikan presiden pendiri negara itu Sukarno. Di tengah-tengah Perang Dingin, tragedi itu mengubah Indonesia dari negara Asia yang sangat merdeka menjadi negara yang pro-Barat.

Di bawah ini sejarawan Asvi Warman Adam menjelaskan apa yang terjadi dan dampaknya terhadap Indonesia dan politik global.

Siapa yang melakukan pembunuhan?

Tentara, dengan bantuan milisi sipil yang sebagian besar dari kelompok-kelompok Islam seperti Nahdlatul Ulama (NU), melakukan pembunuhan terhadap para komunis dan para pendukung mereka.

Tentara melatih milisi di Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan arahan untuk memberantas PKI "sampai ke akarnya". Milisi menafsirkan arahan ini dengan bebas untuk mencakup segala sesuatu dari penangkapan hingga pembunuhan.

Sebelum penumpasan anti-komunis, ulama Muslim dan PKI sudah terjebak dalam konflik. PKI dan Front Petani Indonesia (BTI) telah mengambil tanah dari pegawai agama dan pemilik pondok pesantren untuk diberikan kepada negara untuk reformasi tanah. Sebelum Oktober 1965, NU menciptakan milisi muda bernama Banser (singkatan untuk multi-tujuan depan).

Kampanye hitam yang memicu ketidakpercayaan antara kedua kelompok juga berputar-putar. Sebuah pertemuan baru-baru ini dengan Syarikat, sebuah organisasi pemuda NU yang mengerjakan kebenaran dan rekonsiliasi untuk kejahatan 1965, mengungkapkan bahwa orang-orang dari NU menerima daftar nama mereka untuk dibunuh oleh PKI dan sebaliknya. Tidak ada pihak yang memiliki petunjuk tentang pencipta dan distributor daftar hit. Namun, tidak sulit untuk mencurigai pelakunya.

Apa yang memicu kejatuhan PKI?

Dalam Pretext for Mass Murder, sejarawan John Roosa telah memberikan analisis paling komprehensif tentang peristiwa 1965.

Pada tahun-tahun menjelang Oktober 1965, ada tiga kekuatan penting di Indonesia: Sukarno, tentara, dan saingannya, PKI. Sebagai seorang pemimpin kemerdekaan yang karismatik, Sukarno memegang kekuasaan dengan seimbang.

PKI menempatkan keempat dari 172 partai politik dalam pemilihan nasional pertama negara itu pada tahun 1955. Mereka populer di kalangan petani karena program-program mereka tentang reformasi tanah.

Sementara itu, kekuatan politik tentara juga meningkat setelah kemenangan mereka dalam menghancurkan pemberontakan regional pada tahun 1958. Pada bulan Juli 1959, Sukarno mengeluarkan dekrit presiden untuk kembali ke UUD 1945, memberikan kursi militer di Majelis Permusyawaratan Rakyat.

Pada 1965, keseimbangan antara Sukarno, tentara dan PKI menjadi terganggu karena tiga alasan. Pertama, tentara dan PKI prihatin dengan kesehatan Sukarno setelah ia menderita stroke ringan pada Agustus 1965.

Kedua, kecurigaan tentang ketidaksetiaan tentara tumbuh setelah surat yang diduga ditulis oleh duta besar Inggris Andrew Gilchrist muncul pada Mei 1965. Surat itu mengangkat prospek intervensi militer bersama di Indonesia dengan AS yang akan melibatkan "teman-teman tentara lokal kami". Ketiga, ada desas-desus tentang "Dewan Jenderal", sekelompok pertemuan jenderal secara rahasia yang berencana melakukan kudeta terhadap Sukarno pada 5 Oktober 1965.

Politbiro PKI, berkolaborasi dengan petugas dari pengawal presiden, memutuskan untuk melakukan langkah pencegahan dengan menculik anggota yang disebut "Dewan Jenderal". Tetapi operasi itu berjalan sangat salah. Alih-alih menangkap para jenderal untuk dibawa ke Sukarno, mereka membunuh para jenderal dan membuang mayat-mayat di sumur yang tidak digunakan.

Operasi - "Gerakan 30 September" - dengan mudah dihancurkan dalam hitungan jam oleh Soeharto, komandan cadangan strategis tentara, yang terus melakukan perburuan terhadap komunis dan kelompok-kelompok berhaluan kiri.

Di mana Sukarno?

Sukarno tidak tahu persis apa yang terjadi pada malam 30 September. Dalam perjalanan ke istana presiden dari kediaman salah satu istrinya, Dewi Sukarno, ia melihat pasukan yang tidak dikenal. Pengawal presiden memutuskan untuk membawa presiden ke pangkalan udara Halim. Menurut prosedur operasional standar, dalam situasi darurat presiden harus diamankan ke pangkalan udara atau pelabuhan.

Di pangkalan udara Halim, Brigadir Jenderal Soeparjo, seorang perwira yang merupakan bagian dari Gerakan 30 September, memberi tahu presiden tentang gerakan yang bertujuan menyelamatkan Sukarno dari kudeta militer. Soeparjo juga mengatakan kepadanya bahwa beberapa jenderal yang diculik ditembak. Setelah mendengar laporan itu, Sukarno memerintahkan gerakan untuk berhenti.

Sukarno sadar akan pembunuhan anti-komunis dan mengutuk mereka. Antara Oktober dan Desember 1965, ia menyerukan agar pembunuhan itu berakhir. Namun, tentara pada saat itu mengendalikan media dan pidatonya tidak lagi diterbitkan di surat kabar. Dia masih diizinkan untuk memberikan pidato dari Oktober 1965 hingga Februari 1967. Dia dilarang memberikan pidato sejak saat itu hingga kematiannya pada tahun 1970.

Apa peran komunitas internasional dalam pembunuhan?

Pada tahun 1965, negara-negara Barat melihat komunis sebagai musuh mereka. Mereka tahu tentang pembunuhan massal tetapi menganggap mereka sebagai kejahatan yang perlu. Uni Soviet dengan ringan mengutuk pembunuhan itu. Jepang tahu tetapi diam.

File AS yang tidak diklasifikasikan menunjukkan bahwa AS mendukung operasi anti-komunis di Indonesia dengan menyediakan dana dan perangkat radio. AS juga memberikan daftar nama anggota PKI kepada tentara untuk dibunuh.

Inggris dan Australia juga terlibat. File yang dideklasifikasi dari Inggris menunjukkan bahwa Inggris dan Australia melakukan operasi rahasia untuk menyebarkan "propaganda hitam" palsu untuk mendorong permusuhan terhadap PKI. Inggris memiliki kantor intelijen di Singapura yang mereka gunakan untuk meluncurkan kampanye anti-komunisme.

Bagaimana kekerasan mengubah Indonesia dan dunia?

Pembunuhan massal menjadi momen penting bagi Indonesia. Ini mengubah politik negara, ekonomi dan budaya intelektual.

Setelah pembantaian anti-komunis, Indonesia menjadi sangat pro-Barat. Sebelumnya itu adalah pemain aktif dalam gerakan non-Blok. Modal Barat dan Jepang mengalir ke Indonesia, menggantikan kerja sama ekonomi dengan negara-negara Eropa Timur.

Budaya intelektual Indonesia menjadi seragam. Selama era kepemimpinan Sukarno ada banyak debat publik antara intelektual kiri dan kanan. Sebaliknya, Soeharto tidak membiarkan kritik dan menekan perbedaan pendapat.

Penghancuran komunisme di Indonesia menguntungkan negara-negara kapitalis seperti Amerika Serikat dan Jepang. Jika komunis berkuasa di Indonesia, pasukan AS di Vietnam Selatan akan dikelilingi oleh negara-negara komunis di Asia Tenggara.

Sebelum 1965, Jepang, yang menduduki Indonesia dalam perang dunia kedua, memiliki investasi yang sangat sedikit di Indonesia. Tetapi setelah pembantaian anti-komunis, Jepang menjadi investor asing terbesar di lahan Indonesia.

Akankah ada keadilan bagi para korban?

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia merilis sebuah laporan pada tahun 2012 yang menyatakan militer bertanggung jawab atas pelanggaran HAM berat pada tahun 1965. Belum ada penyelidikan pidana.

Namun, ada kemajuan bertahap dalam kemauan politik para pemimpin Indonesia untuk menyelesaikan tragedi 1965.

Dalam manifesto pemilihannya, Presiden Indonesia Joko Widodo berjanji untuk menyelesaikan pelanggaran HAM masa lalu. Dia telah memasukkan ini ke dalam rencana jangka menengah pemerintahannya.

Dalam pidato nasionalnya pada Agustus 2015, Widodo menyerukan rekonsiliasi nasional. Ini adalah langkah maju dari pendahulunya Susilo Bambang Yudhoyono. Tetapi bagaimana rekonsiliasi akan dilakukan belum terlihat.

Referensi:

  • https://theconversation.com/how-indonesias-1965-1966-anti-communist-purge-remade-a-nation-and-the-world-48243

Keywords : genosida di indonesia, genosida pki, genosida komunis, pembunuhan masal di indonesia

Share: