Sebelum kamu Mendiagnosis Dirimu Depresi, Coba 7 Hal Ini Terlebih Dulu

Sebelum kamu Mendiagnosis Dirimu Depresi, Coba 7 Hal Ini Terlebih Dulu

RakitAplikasi.com - Kita semua telah melalui kondisi emosi depresi setiap sekarang dan lagi. Kesedihan yang berkepanjangan atau perasaan putus asa.

Tetapi menderita depresi klinis nyata adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.

Sering kali perasaan kita tertekan hanyalah emosi yang harus kita lalui, bendera merah yang memperingatkan kita untuk mengubah sesuatu dalam hidup kita.

Jadi sebelum kamu mendiagnosis dirimu mengalami depresi, mengapa tidak mencoba beberapa hal ini terlebih dahulu dan lihat apakah ada bedanya.

1. Olahraga

Berjalan-jalan, Berlari, lakukan push up di lantai kamarmu. Apa pun untuk memompa darahmu, meskipun itu hanya sedikit.

Menurut BUPA Australia Health, aktivitas fisik dapat membantu meningkatkan kadar bahan kimia “rasa enak” di otak kamu seperti endorfin dan serotonin.

Dalam masyarakat saat ini banyak dari kita menghabiskan hidup kita hanya duduk.

Apakah itu di dalam mobil, atau di meja kerja kami, atau di rumah di sofa. Sangat mudah lupa untuk bangun dan membuat tubuh kita aktif, dan seberapa banyak itu dapat membantu memperbaiki suasana hati kita.

2. Menjerit, Menangis, atau Desirkan jantungmu!

Terkadang kita harus membiarkan semua emosi itu keluar dari diri kita dalam bentuk suara keras yang tidak bisa dijelaskan.

Menjerit ke bantal atau membiarkan dirimu menangis dengan baik dan berantakan mungkin adalah hal terbaik untuk membiarkannya keluar.

Tetapi jika kamu ingin melakukan putaran yang lebih positif pada latihan itu, mengulurkan hatimu ke beberapa lagu favorit kamu adalah cara yang baik untuk melepaskan ketegangan dan mengeluarkan semua emosimu dengan cara yang mirip dengan menjerit.

Sebaiknya pilih beberapa lagu dengan banyak catatan yang kuat untuk kamu sertakan semua emosimu!

3. Bicara atau Hangout dengan Teman.

Sesekali kita bisa tersesat dalam perlombaan pekerjaan dan tanggung jawab. Sangat mudah untuk melupakan waktu bersama orang-orang yang kita sayangi.

Kami mungkin berharap bahwa mereka akan melakukan upaya untuk memanggil kami terlebih dahulu, terutama jika sudah beberapa saat. Ingat, semua orang terjebak dalam jaring tugas mereka sendiri.

Jika kita ingin menerobos, kadang-kadang kita harus melakukan upaya pertama.

Mungkin terasa canggung, tetapi kamu akan kagum bahwa hanya dengan menjadi teman dekat dapat mengubah suasana hati kamu.

4. Gambar atau Tulis

Menemukan jalan keluar kreatif untuk emosimu adalah cara yang bagus untuk mengeluarkannya dari kepala kamu dan turun ke atas kertas.

Membungkam emosi kamu tidak pernah merupakan ide yang baik.

Itulah sebabnya menulis atau menggambarkan perasaan kamu bisa menjadi cara konstruktif untuk menghadapi perasaan kamu.

Ini membantu kamu melepaskan semua energi yang terpendam itu dan memberimu perasaan yang lebih baik tentang apa yang sedang kamu alami.

5. Bersihkan kamar / rumah kamu

Ruang yang kita tinggali biasanya merupakan refleksi dari diri kita sendiri, baik atau buruk.

Dan ketika kamu masuk ke kondisi depresi kronis, rumah kita bisa menderita.

Kita mulai lupa membersihkan setelah diri kita sendiri dan tempat tinggal kita terus semakin berantakan.

Ini hanya lebih jauh membantu menegakkan kembali suasana hatimu yang buruk dengan memiliki lingkungan yang berantakan.

Sebuah studi 2010 yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Personality and Social Psychology Bulletin menggunakan perangkat lunak analisis linguistik untuk mengukur cara 60 orang mendiskusikan rumah mereka.

Wanita yang menggambarkan ruang hidup mereka sebagai "berantakan" atau penuh dengan "proyek yang belum selesai" lebih cenderung mengalami depresi dan kelelahan daripada wanita yang menggambarkan rumah mereka sebagai "tenang" dan "restoratif."

Para peneliti juga menemukan bahwa wanita dengan rumah berantakan mengungkapkan kadar hormon stres kortisol yang lebih tinggi.

Inilah sebabnya mengapa membersihkan tempat tinggal kamu dapat melakukan keajaiban bagi keadaan pikiranmu.

6. Ingat orang-orang disekitar kamu.

Ada kutipan hebat yang beredar di internet yang mengatakan, "Sebelum kamu mendiagnosis dirimu mengalami depresi atau harga diri rendah, pertama-tama pastikan kamu tidak dikelilingi oleh orang-orang buruk."

Dan itu sepenuhnya benar!

Seringkali kita berpikir kita depresi atau tidak berharga, itu karena kita dikelilingi oleh orang-orang yang tidak baik untuk kita. Mereka mungkin manipulatif secara emosional, atau tidak memiliki minat terbaikmu dalam pikiran.

Apa pun itu, adalah hal yang baik untuk menganalisis orang-orang yang dekat denganmu. Jika mereka membawamu lebih banyak masalah daripada apa pun, mungkin sudah waktunya untuk mengeluarkan mereka dari kehidupan kamu.

Mungkin sulit, tetapi yang terbaik untuk kesehatan mental kamu, untuk mengelilingi dirimu dengan orang-orang yang memiliki efek positif pada kehidupan kamu.

7. Pertimbangkan Konseling

Berbicara dengan seorang penasihat dapat menjadi cara yang bagus untuk mengatasi hal-hal yang sedang kamu alami.

Mereka juga dapat membantu menentukan apakah emosi kamu adalah perasaan yang normal, atau jika kamu berurusan dengan sesuatu yang lebih serius.

Seorang konselor kemudian dapat merujukmu ke psikiater yang lebih siap untuk menangani hal-hal seperti depresi klinis dan dapat meresepkan obat.

Yang jika kamu benar-benar menderita, mungkin hal terbaik untuk dilakukan untuk kamu.

TAPI! sebelum kamu melakukannya, pastikan kamu mencoba semua 7 hal ini terlebih dahulu.

Keywords : depresi, 7 tanda depresi, diagnosis depresi

Share: