Coronavirus: Asal dan Cara Penyebarannya

Coronavirus: Asal dan Cara Penyebarannya

Banyak ahli kesehatan percaya bahwa jenis baru coronavirus kemungkinan berasal dari kelelawar atau trenggiling. Transmisi pertama ke manusia adalah di Wuhan, Cina. Sejak itu, virus ini sebagian besar menyebar melalui kontak orang-ke-orang

Coronavirus adalah sekelompok virus yang dapat menyebabkan penyakit pada hewan dan manusia. Strain virus sindrom pernapasan akut (SARS) yang parah yang dikenal sebagai SARS-CoV adalah contoh dari coronavirus. SARS menyebar dengan cepat pada tahun 2002–2003.

Strain baru coronavirus disebut coronavirus 2 sindrom pernapasan akut (SARS-CoV-2). Virus ini menyebabkan penyakit coronavirus 19 (COVID-19).

Tetap terinformasi dengan pembaruan langsung tentang wabah COVID-19 saat ini dan kunjungi hub coronavirus kami untuk saran lebih lanjut tentang pencegahan dan pengobatan.

Sekitar 80% orang dengan COVID-19 pulih tanpa perawatan spesialis. Orang-orang ini mungkin mengalami gejala ringan seperti flu. Namun, 1 dari 6 orang mungkin mengalami gejala parah, seperti kesulitan bernapas.

Coronavirus baru telah menyebar dengan cepat di banyak bagian dunia. Pada 11 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan COVID-19 sebagai pandemi. Pandemi terjadi ketika suatu penyakit yang membuat orang tidak kebal menyebar di wilayah yang luas.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang dugaan penyebab coronavirus dan bagaimana penyebarannya.

Apa yang menyebabkan coronavirus?

Wabah baru-baru ini dimulai di Wuhan, sebuah kota di provinsi Hubei, Cina. Laporan kasus COVID-19 pertama dimulai pada Desember 2019.

Virus corona umum terjadi pada spesies hewan tertentu, seperti sapi dan unta. Meskipun penularan virus corona dari hewan ke manusia jarang terjadi, jenis baru ini kemungkinan berasal dari kelelawar, meskipun satu penelitian menunjukkan bahwa trenggiling mungkin adalah sumbernya.

Namun, masih belum jelas persis bagaimana virus pertama kali menyebar ke manusia.

Beberapa laporan melacak kasus paling awal kembali ke pasar makanan laut dan hewan di Wuhan. Mungkin dari sini bahwa SARS-CoV-2 mulai menyebar ke manusia.

Bagaimana bisa menyebar

SARS-CoV-2 menyebar dari orang ke orang melalui komunitas dekat.

Ketika orang dengan COVID-19 bernafas atau batuk, mereka mengeluarkan tetesan kecil yang mengandung virus. Tetesan ini dapat masuk ke mulut atau hidung seseorang tanpa virus, menyebabkan infeksi terjadi.

Cara paling umum penyebaran penyakit ini adalah melalui kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi. Kontak dekat berjarak sekitar 6 kaki.

Penyakit ini paling menular ketika gejala seseorang berada di puncaknya. Namun dimungkinkan bagi seseorang tanpa gejala untuk menyebarkan virus. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa 10% infeksi berasal dari orang yang tidak menunjukkan gejala.

Tetesan yang mengandung virus juga dapat mendarat di permukaan atau benda di dekatnya. Orang lain dapat mengambil virus dengan menyentuh permukaan atau benda-benda ini. Infeksi kemungkinan terjadi jika orang tersebut menyentuh hidung, mata, atau mulut mereka.

Penting untuk dicatat bahwa COVID-19 adalah baru, dan penelitian masih berlangsung. Mungkin juga ada cara lain yang dapat menyebar virus corona baru.

Apakah lebih berbahaya dari virus lain?

Sebagian besar kasus COVID-19 tidak serius. Namun, itu dapat menyebabkan gejala yang menjadi parah, yang menyebabkan kematian dalam beberapa kasus.

Wabah COVID-19 mendadak. Ini membuatnya sulit untuk memperkirakan seberapa sering penyakit menjadi parah atau tingkat kematian yang tepat.

Satu laporan menunjukkan bahwa dari 1.099 orang dengan kasus yang dikonfirmasi di Cina, sekitar 16% menjadi parah. Laporan lain memperkirakan bahwa sekitar 3,6% dari kasus yang dikonfirmasi di Cina menyebabkan kematian.

Angka-angka ini cenderung berubah seiring dengan perkembangan situasi. Namun, mereka berpendapat bahwa COVID-19 lebih mematikan daripada influenza. Misalnya, influenza musiman biasanya menyebabkan kematian pada kurang dari 0,1% kasus.

Ketika pengujian menjadi lebih mudah dan lebih luas, para pakar kesehatan akan memiliki wawasan yang lebih akurat tentang jumlah pasti kasus dan kematian yang parah.

SARS adalah jenis lain dari coronavirus. Itu menjadi pandemi global pada 2002-2003. Sekitar 9,6% kasus SARS menyebabkan kematian. Namun, COVID-19 lebih menular, dan sudah menjadi penyebab lebih banyak kematian di seluruh dunia.

Gejala

Gejala utama COVID-19 termasuk:

  • batuk terus menerus
  • demam
  • sesak napas

Gejala-gejala ini kemungkinan terjadi 2-14 hari setelah terpapar virus.

Faktor risiko

Beberapa faktor dapat memengaruhi risiko terkena virus, sementara faktor lain dapat memengaruhi risiko terserang penyakit parah.

Risiko terkena virus tergantung pada seberapa jauh ia menyebar di area lokal seseorang.

WHO menyatakan bahwa risiko pengembangan COVID-19 masih rendah bagi kebanyakan orang. Namun, ini berubah ketika virus menyebar - terutama di Eropa dan Amerika Serikat.

Risiko lebih tinggi bagi siapa pun yang melakukan kontak dekat dengan orang yang memiliki COVID-19, seperti petugas kesehatan. Virus juga dapat menyebar lebih banyak di daerah-daerah tertentu, seperti kota-kota berpenduduk padat.

Mereka yang paling berisiko penyakit parah adalah orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan kondisi kesehatan kronis, seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung atau paru-paru, atau diabetes.

Pencegahan

Menemukan cara yang efektif untuk mencegah penyebaran SARS-CoV-2 tetap menjadi tantangan global.

Banyak virus dapat dicegah melalui vaksinasi antivirus. Namun, perlu waktu untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin yang aman dan efektif. Vaksin untuk COVID-19 sepertinya tidak akan tersedia dalam waktu dekat.

Pelajari tentang beberapa strategi untuk membuat vaksin coronavirus di sini.

Cara terbaik untuk mencegah penyebaran virus adalah dengan menghindari kontak dekat dengan orang-orang dengan COVID-19 dan mencuci tangan secara teratur.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan untuk mencuci tangan dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik per waktu. Ini sangat penting setelah berada di tempat umum.

Saat sabun tidak tersedia, gunakan pembersih tangan dengan alkohol setidaknya 60%. Hindari menyentuh wajah sebelum mencuci tangan.

Pemerintah, badan publik, dan organisasi lain juga mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran SARS-CoV-2. Carilah pengumuman tentang langkah-langkah baru untuk tetap up to date.

Orang dengan COVID-19 harus tinggal di rumah dan menghindari kontak dengan orang lain untuk mencegah penyebaran penyakit. Usahakan permukaan di sekitarnya sebersih mungkin dan hindari berbagi barang-barang rumah tangga.

Selalu tutup mulut dan hidung saat batuk atau bersin. Masker wajah biasanya diperlukan untuk orang yang memiliki penyakit. Siapa pun yang memiliki kontak teratur dengan orang-orang dengan COVID-19 juga harus memakai masker wajah.

Pandangan

Kebanyakan orang yang mengembangkan COVID-19 hanya mengalami gejala ringan. Gejala-gejala ini dapat menumpuk secara perlahan dan akan hilang setelah beberapa hari.

Penting bagi siapa saja yang mungkin memiliki COVID-19 untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka. Bagi mereka yang memiliki gejala ringan, hubungi dokter melalui telepon untuk nasihat medis.

Sangat penting untuk menghubungi layanan darurat jika salah satu dari gejala berikut terjadi:

  • sulit bernafas
  • nyeri atau tekanan dada yang abadi
  • kebingungan
  • warna kebiruan pada bibir atau wajah

Keywords : asal coronavirus, penyebab coronavirus, coronavirus di indonesia

Share: