Gangguan Kepribadian Narsistik

Gangguan Kepribadian Narsistik

INDORAMAL.COM - Gejala-gejala gangguan kepribadian narsisistik meliputi: rasa penting yang muluk-muluk, keasyikan dengan kesuksesan tanpa batas, keyakinan bahwa seseorang itu istimewa dan unik, eksploitatif terhadap orang lain, kurangnya empati, kesombongan, dan kecemburuan orang lain. Gejala-gejala ini menyebabkan tekanan yang signifikan dalam kehidupan seseorang.

Narcissistic Personality Disorder Symptoms

Gangguan kepribadian narsisistik ditandai oleh pola kebesaran yang lama (baik dalam fantasi atau perilaku aktual), kebutuhan yang luar biasa akan kekaguman, dan biasanya kurangnya empati terhadap orang lain. Orang-orang dengan gangguan ini sering percaya bahwa mereka sangat penting dalam kehidupan setiap orang - dan bagi siapa saja yang mereka temui. Sementara pola perilaku ini mungkin cocok untuk seorang raja di Inggris abad ke-16, pada umumnya dianggap tidak pantas bagi kebanyakan orang biasa saat ini.

Orang-orang dengan gangguan kepribadian narsis sering menunjukkan sikap sombong, meremehkan, atau menggurui. Sebagai contoh, seseorang dengan gangguan ini dapat mengeluh tentang "kekasaran" pelayan yang canggung atau "kebodohan," atau menyimpulkan evaluasi medis dengan evaluasi dokter yang merendahkan.

Dalam istilah awam, seseorang dengan gangguan ini dapat digambarkan hanya sebagai "narsisis" atau sebagai seseorang dengan "narsisme." Kedua istilah ini umumnya merujuk pada seseorang dengan gangguan kepribadian narsis.

Gangguan kepribadian adalah pola pengalaman dan perilaku batin yang bertahan lama yang menyimpang dari norma budaya individu. Pola ini terlihat dalam dua atau lebih bidang berikut: kognisi; mempengaruhi; fungsi interpersonal; atau kontrol impuls. Pola abadi tidak fleksibel dan meresap di berbagai situasi pribadi dan sosial. Ini biasanya mengarah pada kesulitan atau gangguan yang signifikan dalam bidang sosial, pekerjaan, atau fungsi lainnya. Polanya stabil dan berdurasi lama, dan onsetnya dapat ditelusuri kembali ke awal masa dewasa atau masa remaja.

Gejala Gangguan Kepribadian Narsistik

Agar seseorang dapat didiagnosis dengan gangguan kepribadian narsisistik (NPD), mereka harus memenuhi lima atau lebih dari gejala berikut:

  • Memiliki rasa mementingkan diri sendiri yang muluk-muluk (mis., Membesar-besarkan prestasi dan bakat, berharap untuk diakui sebagai yang unggul tanpa pencapaian yang sepadan)
  • Disibukkan dengan fantasi keberhasilan yang tak terbatas, kekuatan, kecemerlangan, keindahan, atau cinta yang ideal
  • Percaya bahwa dia "istimewa" dan unik dan hanya dapat dipahami oleh, atau harus bergaul dengan, orang-orang istimewa atau berstatus tinggi (atau lembaga)
  • Membutuhkan kekaguman yang berlebihan
  • Memiliki rasa hak yang sangat kuat, misalnya, harapan yang tidak masuk akal dari perlakuan yang menguntungkan atau kepatuhan otomatis terhadap harapannya
  • Mengeksploitasi orang lain, mis., Mengambil keuntungan dari orang lain untuk mencapai tujuannya sendiri
  • Kurangnya empati, mis., Tidak mau mengenali atau mengidentifikasi dengan perasaan dan kebutuhan orang lain
  • Sering iri pada orang lain atau percaya bahwa orang lain iri padanya
  • Secara teratur menunjukkan perilaku atau sikap sombong, angkuh

Karena gangguan kepribadian menggambarkan pola perilaku yang bertahan lama, mereka paling sering didiagnosis pada usia dewasa. Sangat jarang bagi mereka untuk didiagnosis pada masa kanak-kanak atau remaja, karena seorang anak atau remaja sedang dalam perkembangan konstan, perubahan kepribadian, dan pematangan. Namun, jika didiagnosis pada anak atau remaja, fitur tersebut harus sudah ada setidaknya 1 tahun.

Gangguan kepribadian narsisistik lebih banyak terjadi pada pria daripada wanita dan diperkirakan terjadi pada sekitar 6 persen dari populasi umum, menurut penelitian.

Seperti kebanyakan gangguan kepribadian, NPD biasanya akan menurun intensitasnya seiring bertambahnya usia, dengan banyak orang mengalami beberapa gejala paling ekstrem pada saat mereka berusia 40-an atau 50-an.

Apa kamu narsistik? ikuti tes kepribadian narsistik

Bagaimana Gangguan Kepribadian Narsisistik Didiagnosis?

Gangguan kepribadian seperti NPD biasanya didiagnosis oleh profesional kesehatan mental terlatih, seperti psikolog atau psikiater. Dokter keluarga dan dokter umum pada umumnya tidak terlatih atau diperlengkapi dengan baik untuk membuat diagnosis psikologis jenis ini. Jadi, walaupun pada awalnya Anda dapat berkonsultasi dengan dokter keluarga tentang masalah ini, mereka harus merujuk Anda ke profesional kesehatan mental untuk diagnosis dan perawatan. Tidak ada tes laboratorium, darah, atau genetik yang digunakan untuk mendiagnosis gangguan kepribadian.

Banyak orang dengan kelainan ini tidak mencari pengobatan. Orang dengan gangguan kepribadian, secara umum, tidak sering mencari pengobatan sampai gangguan mulai secara signifikan mengganggu atau berdampak pada kehidupan seseorang. Ini paling sering terjadi ketika sumber daya koping seseorang terlalu tipis untuk menghadapi stres atau peristiwa kehidupan lainnya.

Diagnosis untuk gangguan kepribadian narsisistik dibuat oleh seorang profesional kesehatan mental yang membandingkan gejala dan riwayat hidup Anda dengan yang tercantum di sini. Mereka akan menentukan apakah gejala Anda memenuhi kriteria yang diperlukan untuk diagnosis gangguan kepribadian.

Penyebab Narcissistic Personality Disorder (NPD)

Para peneliti hari ini tidak tahu apa yang menyebabkan NPD. Ada banyak teori, bagaimanapun, tentang kemungkinan penyebab gangguan kepribadian narsisistik.

Sebagian besar profesional menggira model biopsikososial sebagai penyebab - yaitu, penyebabnya kemungkinan karena faktor biologis dan genetik, faktor sosial (seperti bagaimana seseorang berinteraksi dalam perkembangan awal mereka dengan keluarga dan teman-teman dan anak-anak lain), dan faktor psikologis (Kepribadian dan temperamen individu, dibentuk oleh lingkungan mereka dan belajar keterampilan koping untuk mengatasi stres). Ini menunjukkan bahwa tidak ada faktor tunggal yang bertanggung jawab - lebih tepatnya, itu adalah sifat kompleks dan kemungkinan terkait dari ketiga faktor yang penting.

Jika seseorang memiliki gangguan kepribadian ini, penelitian menunjukkan bahwa ada sedikit peningkatan risiko gangguan ini untuk "diturunkan" kepada anak-anak mereka. Sementara beberapa hal ini berkaitan dengan genetika, beberapa di antaranya juga kemungkinan disebabkan oleh kepribadian anak, serta perilaku pengasuhan salah satu atau kedua orang tua.

Causes of Personality Disorders

Pengobatan Gangguan Kepribadian Narsistik

Perawatan gangguan kepribadian narsis biasanya melibatkan psikoterapi jangka panjang dengan seorang terapis yang memiliki pengalaman dalam mengobati gangguan kepribadian semacam ini. Obat-obatan juga dapat diresepkan untuk membantu dengan gejala spesifik yang mengganggu.

Referensi:

American Psychiatric Association. (2013). Diagnostic and statistical manual of mental disorders (5th ed.). Washington, DC: Author.

Keywords : npd, gangguan kepribadian narsis, kebesaran, kekaguman, kurangnya empati, sombong, menghina, merendahkan, sukses, khusus, unik, eksploitatif dari orang lain, tidak memiliki empati, sombong, cemburu

Share: